Selasa, 19 September 2017

Cabor Panjat Tebing Kekurangan Tenaga Pelatih

id Panjat Tebing, Pelatih panjat tebing, Porprov Kalsel
Cabor Panjat Tebing Kekurangan Tenaga Pelatih
. (Antara/dok.)
Sebenarnya kami mengharapkan pelatih dari luar daerah yang tentunya lebih berpengalaman namun terkendala dana sehingga hanya memanfaatkan pelatih lokal,
Tanjung, (Antaranews Kalsel) - Salah satu atlet panjat tebing Kabupaten Tabalong, Kalimantan Selatan, Satria mengungkapkan saat ini kekurangan tenaga pelatih di cabang olahraga ini.

"Sebenarnya kami mengharapkan pelatih dari luar daerah yang tentunya lebih berpengalaman namun terkendala dana sehingga hanya memanfaatkan pelatih lokal," jelas Satria di Tanjung, Senin.

Hal ini disampaikannya saat berdialog dengan anggota Komisi III DPRD setempat bersama pengurus Koni dan perwakilan cabang olahraga lainnya terkait pembahasan persiapan Pekan Olahraga Provinsi Kalsel X.

Di cabor panjat tebing Satria optimis bisa meraih dua medali emas karena itu untuk mewujudkan target tersebut perlu didukung pembinaan atlet yang optimal pula.

Sekretaris Federasi Panjat Tebing Indonesia (FPTI) Kabupaten Tabalong Haris Fadillah mengakui saat ini selain keterbatasan peralatan termasuk pula tenaga pelatih.

"Kebetulan ada pengurus di FPTI kabupaten Tabalong yang bisa melatih para atlet mengingat untuk mendatangkan pelatih luar dananya belum ada," jelas Haris.

Di cabor panjat tebing sendiri kebutuhan dana untuk pelaksanaan Porprov Kalsel X ungkap Haris cukup besar mengingat mahalnya harga perlengkapan mulai dari sepatu, tali hingga aksesoris panjat lainnya.

"Saat ini sekitar Rp220 juta alokasi dana yang sudah disetujui Koni untuk persiapan Porprov Kalsel X," jelas Haris.

Sementara itu anggota Komisi III dewan Jurni meminta masing-masing pengurus cabor yang mengikuti Porprov Kalsel X bisa menyampaikan laporan tertulis terkait kebutuhan dan target medali.

"Dewan ingin tahu persis kebutuhan dana dari tiap cabor karena akan kita masukkan dalam perencanaan 2018," jelas Jurni.

Termasuk penggunaan dana hibah dari Pemprov Kalsel Rp10 miliar kepada Koni dan pelaksanaan Porprov Kalsel X sebesar Rp9 miliar.

Menurut Ketua Koni Kabupaten Tabalong Helmi Abdani dana hibah Rp9 miliar khusus untuk pelaksanaan Porprov Kalsel X diantaranya insentif juri dan pembelian peralatan cabor.

"Sedangkan dana hibah Rp10 miliar untuk keperluan Koni di masing-masing bidang termasuk pembinaan bagi para atlet," jelas Helmi.

Editor: Imam Hanafi

COPYRIGHT © ANTARA 2017

Baca Juga