Selasa, 26 September 2017

Pertamina Tambah SPBU Program BBM Satu Harga

id Pertamina, BBM 1 Harga, Kalteng, Seruyan
Pertamina Tambah SPBU Program BBM Satu Harga
GM Marketing Operation Region VI, Yanuar Budi Hartanto didampingi Sekretaris Daerah Kabupaten Seruyan, Drs. Haryono MM saat melakukan pengisian BBM dan di lokasi SPBU Modular di Desa Telaga Pulang Kecamatan Danau Sembuluh. (Pertamina)
Mewakili masyarakat Desa Telaga Pulang saya mengucapkan terima kasih kepada Pertamina yang telah mewujudkan keadilan di bidang energi bagi masyarakat setempat. Semoga penyaluran ke depannya dapat berjalan dengan baik
Banjarmasin, (Antaranews Kalsel) - Pertamina menambah Stasiun Pengisian Bahan Bakar Umum (SPBU) guna mendukung Program Bahan Bakar Minyak (BBM) 1 Harga dari sebelumnya sudah beroperasi di tiga titik, kini beroperasi di Kabupaten Seruyan, Kalimantan Tengah.


Peresmian dilakukan Sekretaris Daerah Kabupaten Seruyan, Drs. Haryono MM dan GM Marketing Operation Region VI, Yanuar Budi Hartanto di lokasi SPBU Modular di Desa Telaga Pulang Kecamatan Danau Sembuluh.

SPBU ini merupakan salah satu titik lembaga penyalur dalam program BBM satu harga yang dicanangkan pemerintah untuk mengupayakan pemerataan biaya di seluruh Indonesia.

SPBU Modular ini menyediakan produk Premium, Pertalite dan Dexlite dengan volume yang disesuaikan dengan kebutuhan dan konsumsi pelanggan pada SPBU nantinya.

Di wilayah Kalimantan, Pertamina mengemban tugas melakukan program BBM Satu Harga di 15 titik yang tersebar di lima provinsi.

Sejauh ini sudah terealisasi sebanyak tiga titik yaitu di Long Apari, Kab. Mahakam, Kalimantan Timur, Jagoi Babang, Kab. Bengkayang, Kalimantan Barat dan Krayan, Kalimantan Utara, segera menyusul setelah SPBU Modular di Danau Sembuluh akan  beroperasi pula di Kalimantan Barat, Kab. Sambas, Kecamatan Paloh.

Upaya Pertamina merealisasikan BBM satu harga di beberapa wilayah sejalan dengan Peraturan Menteri ESDM No. 36 Tahun 2016, perihal percepatan Pemberlakuan Satu Harga Jenis BBM Tertentu (JBT) & Jenis BBM Khusus Penugasan (JBKP) secara nasional, yang diberlakukan sejak 1 Januari 2017.

Menyelesaikan tugas negara melalui BBM satu harga bukan perkara yang mudah. Sebagai perusahaan milik negara, Pertamina selalu berusaha untuk mengimplementasikan tugas tersebut dengan perjuangan keras dari seluruh insan Pertamina.

Sebelumnya untuk mendistribusikan BBM ke Long Apari, Kalimantan Timur, distribusi dari Samarinda harus menempuh jalur darat yang memakan waktu lebih dari 10 jam dan BBM tersebut dipindahkan ke kapal motor tank ke Long Bagun dan selanjutnya dipindahkan ke drum berkapasitas 200 liter menggunakan long boat, truk, dan terakhir menggunakan ketinting ke lembaga penyalur di Long Apari.

Upaya keras Pertamina berhasil menekan harga BBM di Long Apari dengan harga awal 1 liter premium  dan solar yaitu Rp15.000 - Rp18.000 menjadi Rp6.450/liter untuk premium dan solar sebesar Rp 5.150/liter

Tidak jauh berbeda dengan penyaluran ke Long Apari, upaya Pertamina dalam mewujudkan BBM 1 Harga di wilayah Seruyan pun dipenuhi dengan berbagai tantangan, khususnya kendala infrastruktur. Mobil tangki yang membawa BBM dari TBBM Sampit harus menempuh perjalanan darat hingga 200 Km dengan 70 % kondisi jalan yang masih berupa tanah.

Dengan kondisi tersebut, mobil tangki membutuhkan waktu 5 hingga 7 jam perjalanan, bergantung pada kondisi cuaca.

Sekretaris Daerah Kabupaten Seruyan Haryono  melalui sambutannya pada acara peresmian menyatakan apresiasinya kepada Pertamina yang telah mewujudkan program BBM 1 Harga di kabupaten ter muda di Kalimantan Tengah ini.

"Mewakili masyarakat Desa Telaga Pulang saya mengucapkan terima kasih kepada Pertamina yang telah mewujudkan keadilan di bidang energi bagi masyarakat setempat. Semoga penyaluran ke depannya dapat  berjalan dengan baik," ungkap Haryono.

Editor: Abdul Hakim Muhiddin

COPYRIGHT © ANTARA 2017

Baca Juga