Jumat, 18 Agustus 2017

Polda Kalsel Gerebek Gudang Menyimpanan Pil Zenith

id gudan zenith, polda kalsel
Polda Kalsel Gerebek Gudang Menyimpanan Pil Zenith
Direktur Reserse Narkoba Polda Kalsel Kombes Pol Jimmy A Anes (kacamata) di dampingi Kasubdit I Kompol Ugeng saat menginterogasi tersangka HJ. Terlihat anggota Diresnarkoba Polda Kalsel saat menggerebek gudang penyimpanan pil Zenith. (Antarakalsel/foto/Gunawan Wibisono)
Penggerebekan gudang penyimpanan pil Zenith itu hasil pengembangan dari tertangkapnya seorang pembeli oleh Intel Brimob dan anggota Reserse Narkoba Polda Kalsel,
Banjarmasin, (Antara) - Ditresnarkoba Polda Kalsel, melakukan penggerebekan terhadap sebuah gudang yang diketahui sebagai tempat penyimpanan pil Zenith di kota setempat.

"Penggerebekan gudang penyimpanan pil Zenith itu hasil pengembangan dari tertangkapnya seorang pembeli oleh Intel Brimob dan anggota Reserse Narkoba Polda Kalsel," kata Direktur Reserse Narkoba Polda Kalsel Kombes Pol Jimmy A Anes di Banjarmasin, Senin.

Dia mengatakan, saat melakukan pengembangan pada Minggu (30/7) malam, sekitar pukul 22.14 WITA, mengarah ke gudang yang berada di Jalan Cempaka XIII RT19 Banjarmasin Tengah.

Saat itu juga tim gabungam Subdit I Ditresnarkoba Polda Kalsel dan Intel Brimob langsung melakukan penggerebekan dan ditemukan sekitar 250 koli berisikan pil Zenith, pil tramadol dan pil Dextro.

Bukan itu saja dari 250 koli yang diperkirakan ada sekitar 2.500.000 butir obat daftar G yang sudah dicabut izin edarnya itu, polisi juga mengamankan satu orang tersangka berinisial HJ warga Jalan Cempaka XIII Banjarmasin Tengah.

HJ diduga sebagai pemilik ratusan koli pil Zenith yang dikemas rapi didalam kotak dus yang berada di sebuah bagunan gudang persis di depan rumahnya.

"Setelah kami interogasi di lapangan HJ merupakan seorang pegawai di Balai Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) di Banjarmasin," tuturnya di dampingi Kasubdit I Ditresnarkoba Polda Kalsel Kompol Ugeng Sudia Permana SH.

Jimmy terus mengatakan, 250 koli obat berbahaya yang sudah di cabut izin edarnya itu langsung diangkut dan diamankan di Polda Kalsel bersama satu tersangka HJ.

"Diperkirakan ratusan koli obat Zenit serta sejenisnya itu ditaksir senilai Rp7 miliar," tuturnya saat turun langsung ke tempat kejadian perkara.

Untuk diketahui sampain saat ini petugas dari Subdit I Ditresnarkoba Polda Kalsel, masih melakukan penghitungan guna mengetahui jumlah pasti dari barang bukti yang diamankan. 

Editor: Gunawan Wibisono

COPYRIGHT © ANTARA 2017

Baca Juga