Jumat, 22 September 2017

HSS Kembangkan Ikur-Ikur Sebagai Alternatif Pangan

id Ikur-ikur, Alternatif Pangan, Pemkab HSS, Dewan Ketahanan Pangan
 HSS Kembangkan Ikur-Ikur Sebagai Alternatif Pangan
Alternatif Pangan Ikur-Ikur dikembangkan di HSS (Fathurrahman/roeyani.wordpress.com/Antara Kalsel)
"Komuditi Ikur-ikur juga sudah lama dibudidayakan serta tidak memerlukan lahan khusus, kandungan nutrisinya lebih baik dari beras merah",ujarnya.
Kandangan, (Antaranews Kalsel) -  Pemerintah Kabupaten Hulu Sungai Selatan (HSS), Kalimantan Selatan, mengembangkan tanaman "ikur-ikur" sebagai makanan alternatif untuk mengurangi konsumsi beras dan percepatan program pangan.
    
Sekretaris Dewan Ketahanan Pangan, Ruhaimi Alman di Kandangan Selasa mengatakan, pemilihan ikur-ikur sebagai komuditas alternatif, karena tanaman ini sudah lama digunakan sebagian masyarakat HSS sebagai bahan pangan.
    
"Komuditi ikur-ikur juga sudah lama dibudidayakan serta tidak memerlukan lahan khusus, kandungan nutrisinya lebih baik dari beras merah," katanya.
    
Menurut dia, pengembangan ikur-ikur sebagai makanan alternatif, dapat dimanfaatkan untuk perbaikan gizi anak sekolah dan dapat mendorong tumbuhnya industri pangan lokal, dengan memanfaatkan tanaman ikur-ikur ini sebagai bahan pokoknya.
     
Tanaman "ikur-ikur' atau di daerah lain disebut juwawut, atau sekoi (Setaria italica) adalah sejenis serealia berbiji kecil (milet) yang pernah menjadi makanan pokok masyarakat Asia Timur dan Asia Tenggara, sebelum budi daya padi dikenal orang.           

Berdasarkan catatan Wiki Pedia, juwawut disebut juga tanaman semusim seperti rumput, yang dapat mencapai ketinggian 150(–175) cm. Batangnya tegak, kadang-kadang bercabang.
   
Daun-daunnya tunggal, berseling, bentuk garis atau pita, 15–30(–50) cm × 0,5–2,5(–4) cm, meruncing di ujung, tulang daun tengahnya menonjol, dengan pelepah sepanjang 10–15(–25) cm, gundul atau sedikit berambut, lidah (ligula) pendek, berjumbai.
    
Malainya rapat, be"rambut", dan dapat mencapai panjang 30 cm, sehingga orang Inggris menamakannya "milet ekor rubah" (foxtail millet). Bulirnya kecil, hanya sekitar 3mm diameternya, bahkan ada yang lebih kecil. Warna bulir beraneka ragam, mulai dari hitam, ungu, merah, sampai jingga kecoklatan. 
    
Selama ini, tanaman ikur-ikur banyak tumbuh liar di kawasan Kabupaten Hulu Sungai Selatan, terutama di daerah pegunungan, biasanya dikenal sebagai makanan burung dan oleh masyarakat setempat dapat dimasak, menjadi bubur yang enak dinikmati.
    
Pemerintah Kabupaten HSS, kini sedang fokus mengembangkan berbagai komuditas tanaman pangan, untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat, melalui berbagai inovasi.    
    
Beberapa komuditas yang kini telah dihasilkan selain padi adalah, cabai merah, tomat dan beberapa sayur mayur, yang sebelumnya didatangkan dari Jawa maupun provinsi lainnya.
    
Pengembangan sektor tanaman pangan tersebut, sebagaimana program Tim Pengendalian Inflasi Daerah (TPID) Kalsel, untuk meningkatkan pertanian lokal, untuk memenuhi kebutuhan pangan daerah, untuk menekan harga dan inflasi daerah.
    
Dinas Perdagangan HSS merilis, dari 17 komuditas pangan pokok di Kabupaten HSS yang dimonitor, kecuali bawang merah, cabe merah, ikan gabus, daging dan telur ayam ras yang harganya cuku[ fluktuatif karena stok yang kurang.
    
Mengatasi hal tersebut, Dinas Perdagangan Kabupaten HSS bekerja sama dengan Bulog Barabai akan melaksanakan pasar murah untuk beras, minyak goreng, gula, daging kerbau beku dan komuditas lain.
    
"Komuditas yang dijual adalah komuditas  yang mengalami lonjakan harga dengan lokasi pasar murah akan ditentukan kemudian," katanya.

Editor: Fathurrahman

COPYRIGHT © ANTARA 2017

Baca Juga