Senin, 25 September 2017

Wisata Konservasi Jadi Unggulan

id objek wisata Bali, wisata konservasi, Kepala Diskanla Buleleng I Nyoman Sutrisna, kota Singaraja
Wisata Konservasi Jadi Unggulan
(bali.panduanwisata.com)
Singaraja,   (Antaranews Kalsel) - Pemerintah Kabupaten Buleleng, Bali, melalui Dinas Perikanan dan Kelautan mengklaim konsep wisata berbasis konservasi bidang kelautan menjadi unggulan pariwisata kabupaten paling utara Pulau Dewata itu.

         
"Buleleng memiliki daerah kelautan yang potensial dikembangkan menjadi objek wisata bahari terbaik di Bali," kata Kepala Diskanla Buleleng I Nyoman Sutrisna di Singaraja, Minggu.

Ia menjelaskan perairan Buleleng dibagi menjadi tiga kawasan konservasi perairan (KKP) untuk lebih memudahkan pengembangan kawasan dan memfokuskan daerah konservasi di masing masing kawasan itu.

Beberapa kawasan tersebut antara lain,  wilayah barat seluas 600 hektar, wilayah tengah seluas 6.621 hektar, dan wilayah timur seluas 6.125 hektar," papar dia.

Menurut Sutrisna, ada empat pilar yang menjadi kunci suksesnya wisata bahari berbasis konservasi di kabupaten dengan garis pantai terpanjang di Bali itu.

"Ada empat pilar utama pengembangan potensi wisata kelautan di Bali bagian utara yang sudah dijalankan dengan sangat baik selama ini, keempat hal itu yakni masyarakat dan nelayan, pemerintah, swasta, dan peneliti.

Selain itu, kata dia, pihaknya  mengajak masyarakat yang peduli terhadap lingkungan, yang membersihkan dan mengawasi dimana pemerintah sebagai pilar kedua akan mengayomi dengan memberikan solusi apabila ada hal-hal yang tidak diinginkan masyarakat, semsal membuat payung hukum yang mengatur zonasi pesisir,¿ ujarnya.

Ia memaparkan, Diskanla Buleleng mengembangkan sejumlah sistem konservasi sumber daya laut. Setelah mendapatkan dukungan dari Kementerian Keluatan dan Perikanan seperti pembuatan tempat rumah ikan, sistem meja, sistem pentagon, sistem penyu sampai sistem bioref.

"Ternyata konsep-konsep itu cukup berhasil dikembangkan dengan konsep empat pilar tersebut," ucapnya./f

Editor: Asmuni Kadri

COPYRIGHT © ANTARA 2016

Baca Juga